Saturday, July 31, 2010

Menjadi Manusia



Kembara ilmu ke bumi Syam ini banyak membuka mata saya. Melihat dan mengkaji manusia. Dan saya belajar untuk sukakan manusia. Kerana manusia adalah sumber kepada saya untuk mengenali diri sekaligus mengukir kecemerlangan duniawi ukhrawi. Meraikan kehidupan setiap insan yang berbeza-beza, dari setiap sudut. Kerana, dari manusia itu kita belajar menjadi untuk menjadi manusia yang lebih sempurna.

Lain orang, lain perwatakkanya, lain peri pekertinya, lain budi bahasanya. Bak kata pepatah Melayu, lain padang lain belalangnya, lain orang lain ragamnya. Untuk mengkaji manusia, kita sendiri perlu menjadi seperti manusia. Sama juga seperti apa rahsia Rasul itu di bangkitkan dari golongan manusia juga. Agar tidak ada pertembungan besar yang berlaku membezakan di antara keduanya. Sebab itu, saya katakan, untuk belajar menjadi manusia, kita perlu jadi manusia. Bukannya dengan membeza-bezakan sesama kita.

Belajar Cintakan Manusia

Saya tidak nafikan, bahawa kadang-kadang kita bencikan seseorang insan kerana buruk perilakunya. Itu fitrah, membenci kesalahan. Tapi, yang sebenar-benarnya adalah bagaimana sebenarnya kita belajar untuk membezakan diantara membenci kejahatan dan kesalahan dari membenci kepada si pelakunya. Bencikan dadah, mat pit yang dihina, bencikan zina, pelacur yang dicaci, bencikan merempit, mat remp-it yang dimaki. Itulah kita, salah membenci. Benci pada yang bukan tempatnya.

Kerana itu, saya benar-benar ingin belajar menjadi manusia dari manusia. Seperti mana Rasulullah itu membenci ke atas kesalahan yang pernah dilakukan Hindun kerana membunuh Hamzah R.A, tetapi bukan membenci Hindun, walaupun ketika itu dia seorang penentang agama yang di bawa Rasulullah S.A.W. Ya, belajar mencintai manusia, kerana untuk menjadi seorang yang benar-benar manusia.

Anjuran ini sendiri telah lama digalakkan sendiri oleh Allah Azzawajalla, firmanNya ;

يأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَـكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَـكُمْ شُعُوباً وَقَبَآئِلَ لِتَعَـرَفُواْ

Wahai manusia, sesungguhnya kami ciptakan kamu dari (jenis) lelaki dan perempuan, dan kami jadikan kamu dari pelbagai bangsa dan suku jenis supaya kamu dapat saling bersuai kenal.. (Al-Hujurat : 13)


Timbangan Iman & Taqwa

Bahkan apatah lagi pada mencintai saudara saya sendiri yang seagama. Berasal dari Adam dan Hawa. Sujud pada Qiblat yang sama. Beriman pada Tuhan yang sama. Kita adalah saudara. Ingin sekali saya memahami, bagaimana cinta itu mampu dipupuk, walaupun kita saling tidak pernah mengenali.

Seperti mana Nabi mencintai ummatnya. Ketika kita masih lagi belum wujud di bumi nyata. Merindui kehadiran ummatnya, yang mampu mengimani kerasulannya, walau terpisah beribu tahun dijarakkan. Alangkah ajaibnya cinta itu. Alangkah ajaibnya iman & taqwa, bahkan setelah ajuran agar saling bersuai kenal, ataupun pada inti sebenarnya, agar kita belajar menjadi manusia manusiawi. Allah S.W.T menyatakan pula, sesungguhnya, kita terbeza pula pada erti kata TAQWA. Firmannya pula ;

..إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عَندَ اللَّهِ أَتْقَـكُمْ..

..Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah adalah yang paling berTAQWA.. (Al-Hujurat : 13)


Tuntas Menjadi Manusia Manusiawi

Belajar dari manusia perlukan seribu satu kecekalan. Sebagaimana, kita belajar untuk mengenali diri sendiri sebenarnya. Kerana itu, orang yang tidak sedar diri, tidak belajar dari manusia sendiri, mereka akan merasakan diri mereka seperti MALAIKAT YANG SUCI. Ah, orang lain tidak setaraf. Kerana mereka meletakkan sempadan besar yang menjurangi di antara 'dia' dan 'mereka' sekaligus itu yang menjadikan mereka TIDAK SEDAR DIRI.

Sombong untuk belajar dari manusia sebagai sumber subjek, adalah suatu kesilapan yang besar dalam kehidupan. Belajarlah juga dari 'cerita semalam', dari sejarah kehidupan manusia itu sendiri. Semoga ada teladan yang mampu direnungi untuk kita menjadi manusia sejati.

Belajarlah dari manusia, kerana dari manusia kita dapat mengenali diri.

Ibnu Abdullah @ Abdul Khaliq
Dar Musta'mal, Mu'tah, Al-Karak,
Jordan.

1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, SILA GOOGLE TAJUK-TAJUK SEPERTI DI BAWAH INI:-

(a) SIFAT 20 - http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah
(h) TAJUK KHAS - BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA ASWJ

FAKEH KHALIFAH SAKA

Post a Comment